Patah Hati

Pondok Gede, 16 Mei 2015

Dulu saya pikir patah hati terberat yang pernah terjadi dalam hidup saya hanyalah ketika saya gagal lulus SPMB Fakultas Kedokteran.

Saya ingat waktu itu saya sampai gak keluar kamar 2 hari. Nyaris sepanjang hari nangis sampai pusing, ketiduran, begitu bangun nangis lagi, merutuki diri sendiri kenapa oon banget, ketiduran, gitu terus. Sampai-sampai selama setahun kemudian ketika saya melihat mahasiswi FK di area kampus, saya tetap merasa gagal.

Tapi ternyata beberapa hari yang lalu posisi ‘patah hati karena FK’ digantikan oleh hal lain: Mama.

Seperti biasa begitu pulang kantor saya langsung nyari Mama di kamar. Beberapa hari ini kondisi Mama memang lagi down, jadi kadang lebih banyak tiduran di kamar atau di ruang keluarga. Waktu itu Mama tiduran di kasur dan cuma melirik saya yang muncul di pintu kamarnya sambil nyengir-nyengir.

Saya tanya Mama seharian ngapain aja dan Mama jawab seharian pusing, lemas, mual. Saya bilang ke Mama, “Mam, yaudah habis shalat yuk makan.”

Mama pelan-pelan bangun dan duduk di pinggir kasur, disamping saya. “Mama sininya sakit,” sambil menyentuh bagian livernya. Sedetik kemudian Mama nangis. Sesenggukan. Saya bingung, cuma bisa mengelus kepala Mama yang saya senderkan bahu.

“Mama, jangan nangis, harus kuat,” rayu saya.

“Biarin aja Mama nangis sekali-kali,” jawab Mama yang ngebuat saya makin sedih.

Saya patah hati. Patah hati terbesar dalam hidup saya ternyata adalah melihat Mama kesakitan dan saya cuma kayak orang oon yang gak bisa ngapa-ngapain buat ngurangin rasa sakitnya.

Andai saya dokter bagian organ dalam, saya bisa kasih spekulasi tentang penyebab sakitnya. Atau andai saya ahli gizi yang bisa tau apa saja makanan atau minuman yang bisa mengurangi rasa nyerinya. Tapi saya ya saya. Yang pada akhirnya setelah Mama selesai menangis dan shalat, saya coba untuk cerita yang lucu-lucu. Tentang cerita di kantor, di angkot, sampai gosip Saipul Jamil. Apa aja pokoknya biar Mama merasa lebih senang.

Semoga Mama selalu kuat. Semoga kita selalu kuat. Dan semoga saya selalu dianugerahi cerita lucu untuk Mama agar saya tidak patah hati lagi.

Taken from owhsomuslim.com

Taken from owhsomuslim.com

10 thoughts on “Patah Hati

  1. Aamiin…be strong, Nyanya…insha Allah kalo Nyanya kuat, Mama juga akan kuat menghadapi sakitnya…n semoga Mama segera membaik keadaannya…Aamiin ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜ค

    • Iya Mbak.. aamiin ya Rab. Kayaknya klo aku jadi dokter bisa salah ngeresepin obat deh ke pasien. Aku kadang clumsy soalnya hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s