Surat Terbuka untuk Taksi T

18 Agustus 2014, 05.38 WIB. Akhirnya di Taksi

Surat terbuka kepada armada Tak*iku.

Dear T,

Jadi hari ini saya harus ke Surabaya naik penerbangan yang gak begitu pagi karena kalau penerbangan terlalu pagi saya biasanya jetleg saking ngantuknya dan memutuskan untuk tidak mandi walaupun saya tetap harum.

Saya melakukan pemesanan semalam jam 7 malam. Karena pernah saya memesan taksi untuk jam 5 pagi keesokan harinya di jam 9 malam tapi semua armada taksi menolak dengan alasan armada pesanan mereka sudah penuh. Okay, jadi saya pikir semakin cepat saya memesan, maka semakin cepat dong si armada membookingkan taksinya untuk saya.

Malam pun berlalu. Saya pun tidak bisa tidur ternyata, kebiasaan setiap kali harus berangkat subuh. Jadilah saya bangun pas jam 3.50 lalu solat untuk meminta sesuatu yang besar kepada Allah dan buru-buru mandi karena biasanya armada taksi selalu menelepon 45 – 30 menit sebelum keberangkatan.

Jam 4.18 akhirnya ada telepon dari taksi T.

Mbak: selamat pagi, dengan Ibu Isnaya?
Saya: Isyana, Mbak. Bagaimana?
Mbak: oh maaf.. Ibu eh.. Isnayana.
Saya: …..
Mbak: taksinya belum ketemu, mau kami carikan lagi?
Saya: tolong ya Mbak. Saya flight jam 7.50 soalnya.
Mbak: okay, akan kami kabari lagi. Terima kasih Ibu Isnayana.
Saya: Isyan…
*Tut tut*
Ah yasudahlah..

Sekitar 15 menit kemudian saya telepon T lagi dan taksi masih dicari. Jam 4.45 yang merupakan jam seharusnya saya udah dijemput T, operator T telepon lagi.

Mbak: Ibu Isnayana, taksinya belum ada yang mengarah. Mohon maaf.
Saya: Mbak, saya kan pesen dari semalem. Saya mau ke bandara ini. Yasudah saya cancel saja.
Mbak: ya Bu, mohon maaf.
Saya: mbok ya harusnya di book gitu taksinya buat pagi ini. Apalagi saya harus terbang keluar kota kan.
Mbak: tapi prosedur pencarian taksi kami adalah 50 menit sebelum keberangkatan.
Saya: *hela napas* saya kali ini kecewa dengan taksi T.
(Sebenernya saya pingin bilang, “saya KZL bingits sama taksi T.” Tapi takut disangka anak alay cadel)
Mbak: sekali lagi kami mohon maaf Ibu Isnaya.

Banyak sebab kenapa saya tadi pagi pingin ngelemparin petasan ke kantor taksi T:

1. Saya akhirnya keliling cari taksi sama Nikmal selama setengah jam karena entah kenapa armada taksi kayaknya lenyap di daerah Pondok Gede – Jatiwaringin – Kalimalang. Kasian banget Nikmal pagi-pagi harus udah on buat nganterin saya, padahal jam 7 pagi dia harus berangkat ke kantor juga.

Btw, adek saya itu ganteng, tinggi, rajin solat & mengaji, kerja di perusahaan research internasional, udah punya rumah & motor loh. Jadi silahkan bagi yang berminat dan siap lahir batin buat jadi adik ipar saya monggo menghubungi saya.

2. T sebagai perusahaan yang positioningnya adalah sebagai budget taksi yang selalu mempromosikan ‘gratis biaya tol setiap ke Bandara’ seharusnya lebih concern kepada pelayanan ke arah bandara. Seenggaknya memastikan kalau ada penumpang yang order ke arah bandara sudah dapat dipastikan akan mendapatkan taksi. Karena kalau begini kejadiannya saya jadi kapok pesen taksi T untuk ke bandara walaupun bisa ngirit sekitar 30 – 50 ribu dari taksi BB. Karena bagaimanapun yang kami butuhkan sebagai penumpang adalah kepastian.
*menatap seluruh jajaran taksi T… dan kamu*

Yasudahlah.

Tertanda,

Saya, costumer yang KZL bingits

Advertisements

7 thoughts on “Surat Terbuka untuk Taksi T

  1. kemarin waktu mau mudik lebaran aku pesen lewat telp taksi biru pun begitu sya, udah last minute udah deg-2an, udah mau nyari ke jalan eh baru dikasih nomer taksinya katanya lagi full padahal kan pesennya dari semalem. Jadi percuma ya pesen jauh2 kalo dicariinnya mefet….huft kzl x)))))

    • Iya embueeer.. aku juga pernah ngalamin itu sama taksi biru, putih, nah sekarang kuning. Kepada siapa aku bisa percaya, taaa ~

    • Wah alhamdulillah banget Kak. Aku emang jadang nemu yang aneh entah kenapa huhu.. aamiin makasih ya kak. Semoga kk juga selalu baik2 aja ya dalam pemiliham taksi :*

  2. mba emang bgtu semua klo pesen lwt telp, taksi biru pun gtu mesen dr mlm eh pg2 baru dicariin, tapi pas tau dr temen pake aplikasi andorid n app store taksi biru itu cepet mba dtgnya krn ada gps nya eh kebukti sih lbh cpt pake aplikasi drpd telp… hehehehehe sharing aja nih mba… ^^

    • Iya Mbak Novi.. aku biasanya pakai aplikasi android, tapi buat taksi E. Karna tadi ceritanya pingin irit2 karna tanggal tua, aku pesen taksi T deh. Ahahaha. Makasih yaa masukannya Mbak Novi..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s