Panti 2,5 Jam

Pondok Gede, 11 Maret 2014

Jadi ceritanya begitu saya mulai cari-cari kerja kemarin, Mama bilang kalau seandainya saya langsung diterima kerja saya harus akikah karena saya ternyata belum pernah diakikahi dulu pas bayi. Yowes, akhirnya Sabtu kemarin saya dan beberapa teman main ke Panti Sosial Asuhan Balita Tunas Bangsa Cipayung dalam rangka saya mengakikahi diri sendiri sekalian juga syukuran ulang tahun dan juga beramal bersama. Nah begitu saya bilang ke temen-temen mau ngadain akikah plus ulang tahun ini, mereka langsung semangat buat ikutan amal. Temen-temen aku memang manis-manis dan baik hati yah :’)

Dan Ade  kasih saran, “Nya, ke panti di Cipayung aja.” Yaudah akhirnya setelah buat deal dengan tim akikah (yang udah paket dipotongin kambingnya plus dimasakin dengan 2 menu yang bisa dipilih, lalu dianter ke lokasi akikah, dan dapet payung cantik sebagai hadiahnya), saya mulailah buat janji dengan panti balita dan bayi Cipayung.

Saya pernah ke panti sosial ini pas saya kelas 3 SMP, berarti kira-kira setahun yang lalu lah haha.  Panti sosialnya, seingat saya sebelum akhirnya datang kesana lagi Sabtu kemarin, cukup bersih dan lengkap banget. Begitu kemarin datang lagi, beuh, panti asuhannya udah cakep banget. Gedungnya bagus dan semua kamar anak ber-AC.

Pas hari H, terjadilah kehebohan karena ternyata Ibu panti yang kemarin deal dengan saya untuk jadwal kedatangan lupa nyatet nama saya di buku tamu. Jadinya di jam 10 pagi, dimana seharusnya itu waktu kita adain acara, udah ada tim Telkomsel yang juga ngadain acara disana. Eaaaa!

Setelah complaint di telepon dan Lilid juga ikutan minta pertanggungjawaban Bapak panti (si Ibunya hari Sabtu kemarin gak dateng ke Panti), akhirnya kita bisa mulai acara sekitar jam 10.30-an karena tim Telkomsel juga sebentar ngadain acaranya. Jadilah kita ngiter-ngiter ke kamar bayi dulu sambil nunggu acara mulai.

Gembiil!

Gembiil!

Adeknya habis operasi tumor dijidatnya

Adeknya habis operasi tumor dijidatnya

Adeknya ini lagi sosialisasi sama calon Mama Papa barunya

Adeknya ini lagi sosialisasi sama calon Mama Papa barunya

Bayinya lucu-lucu banget! Pipinya gembilgembil. Tapi agar mereka gak kena virus atau kuman atau apapun itu, kita cuma bisa ngeliat dan nyolek-nyolek mereka dari jendela besar. Rata-rata adek bayi itu dibuang sama orang tua mereka. Ada yang ditemuin didepan panti, ada yang di halte, sampai ada juga di sekolah internasional Korea Cipayung. Tega banget yah orang-orang yang ngebuang anaknya. Kalau belum mau punya anak ya jangan buat anak dong harusnya.

Kita jalan terus ke kamar paling pojok yang usia bayinya semakin besar. Disana berkumpulah bayi-bayi sekitar 8 bulan ke atas, yang udah bisa merangkak, jalan, dan dorong-dorong kursi sambil ngiterin ruangan.

Kita manggil dia "Anaknya Niken" karena kelakuannya mirip Niken yang gak bisa diem, kerjaannya ngegerek-gerek kursi keliling ruangan

Kita manggil dia “Anaknya Niken” karena kelakuannya mirip Niken yang gak bisa diem, kerjaannya ngegerek-gerek kursi keliling ruangan

Kata anak-anak, ini "Anaknya Nyanya" karena rada mirip gw. Si Anaknya Nyanya ini juga gak bisa diem dan dia akhirnya berhasil ngerebut kursi dari Anaknya Niken

Kata anak-anak, ini “Anaknya Nyanya” karena rada mirip gw. Si Anaknya Nyanya ini juga gak bisa diem dan dia akhirnya berhasil ngerebut kursi dari Anaknya Niken

Sekitar jam 11.30, kita akhirnya bisa mulai acara di aula bareng adek-adek balita. Ada sekitar 40 balita kesana dan sesuai dugaan, dimana ada banyak anak kecil ngumpul pasti ada kericuhan. Awalnya kita semua bingung, ini teh diapain anak-anaknya? Si Lilid akhirnya dengan terpaksa jadi MC. Dia megang mic, berdehem, mulai nyapa adek-adek, dan……gak ada yang dengerin hahaha. Akhirnya Lilid ngomong dengan setengah teriak, “ada yang suka gambar?”

Dua anak cowo langsung lari ke arah Lilid sambil, teriak, “aku suka! Aku aku!”
Lilid: Yaudah, duduk yang rapi yah biar dibagiin peralatan gambarnya.
Anak-anak: *mulai ricuh*sebagian lari ke arah kantong merah peralatan gambar yang lagi dipegang saya, Niken, Esa, Neil, dan Ade*
Lilid: *masih teriak* Duduk yang rapih yaaa..
Anak-anak: *mulai narik-narik tas merah dari tangan kita*
Kita sebagai orang dewasa yang tidak berdaya: *mempertahankan tas sambil minta mereka duduk*
Anak-anak: *makin liar*ngebongkarin isi tas*
Saya: Tolong! Tolong!

Heboh. Semua ricuh. Dan ditengah-ditengah kekacauan anak-anak yang ngacak-ngacak isi tas , datanglah satu anak cowo ke arah Niken yang lagi jongkok mempertahankan tas merah. Tapi si anak bukannya ngecekin isi tas, dia malah ngarahin tangannya ke kerah baju Niken dan ngelongok ke dalamnya. Hahahaha. Niken siyok, kita ngakak. Si anak dengan muka polos malah nyengir lalu ngecek isi tas lagi.

Karena memang situasi sudah gak terkontrol, akhirnya kita bebasin adek-adek buat ngapain aja. Kebanyakan mereka langsung menggambar dan mewarnai, tapi ada juga yang duduk diem aja atau nyengir-nyengir tapi gak ngapa-ngapain. Pas saya tanya ke pengasuh mereka, ternyata anak-anak yang diem dan nyengir itu memang gak bisa ngomong dan gak ngerti kita lagi ngapain.

Ricuh!

Ricuh!

Ade dan Lilid setelah kericuhan reda

Ade dan Lilid setelah kericuhan reda

Adek ini belum paham apa-apa, tapi dia periang banget :')

Adek ini belum paham apa-apa, tapi dia periang banget :’)

Hai Cemong! Ada Mama dibelakang kamu tuh

Hai Cemong! Ada Mama dibelakang kamu tuh

Niken bareng Tami a.k.a Maddox yang nyaris aja dia bawa pulang saking gemesnya

Niken bareng Tami a.k.a Maddox yang nyaris aja dia bawa pulang saking gemesnya

Setelah perebutan buku, "aku maunya yang Power Ranger!"

Setelah perebutan buku, “aku maunya yang Power Ranger!”

Sejam kemudian, kita turun ke lantai bawah untuk makan bersama di ruang makan. Awalnya kita kira ruang makannya lumayan besar. Tapi ternyata cukup kecil dan ada bangku-bangku kecil disekitarnya. Akibatnya, anak-anak makin heboh. Ada yang naik ke atas kursi buat ngelongok ke isi panci makanan, ada yang mukul-mukul kursi, ada yang dorong-dorongan, ada yang muntah, dan ada yang lari-lari lalu kepeleset muntahan temennya itu. Ha ha. Mama (oiya, Mama juga dateng ke Panti bareng Nikmal, adek saya) dan Lilid yang paling kuat ngatur anak-anak didalem ruang makan. Sedangkan sisanya, langsung menyingkir keluar dan main-main sama beberapa anak yang kebetulan ada diluar.

Sekitar jam 12, acara makan heboh selesai. Anak-anak mulai naik ke lantai atas buat tidur siang. Dan acara kitapun selesai. Yey!

Terima kasih banyak banget buat Mama yang udah bangun pagi-pagi buta buat masak nasi buat 60 orang. Saya udah bilang biar saya aja yang masak. Tapi Mama jawab dengan datar, “jangan, ntar nasinya kelembekan,” karena saya memang sukanya makan nasi yang rada lembek. Kan ceritanya saya sayang sama usus besar biar mencernanya gak susah gitu.

Terima kasih buat Nikmal, Esa, dan Neil yang udah jadi kuli panggul nasi dan piring plus tukang foto plus supir. Terima kasih banget juga buat Ade dan Lilid (dan Neil juga) yang udah ke pasar pagi-pagi buat ngurusin paket menggambar dan cemilan buat anak-anak. Terima kasih buat Niken yang udah bela-belain terbang dari Singapore demi acara heboh ini. Dan terima kasih banyak juga buat Ida, Rika, Elin, dan Nita yang udah nyumbang. Semoga kebaikan kalian semua dibalas berkali-kali lipat oleh Allah SWT yaa :’)

Notes:
– Apa sih akikah? Akikah adalah kegiatan memotong kambing dalam rangka mensyukuri kalahiran sang bayi yang dilakukan pada hari ketujuh dari kelahirannnya sebagai salah satu sunnah Rasulullah saw.
– Alamat Panti Sosial Asuhan Balita Tunas Bangsa Cipayung: Jl. Raya Bina Marga No. 79, Cipayung, Jak-Tim. Telp: 021-8445651

Keluarga besar tak terencana

Keluarga besar tak terencana

Tim Hore. Apapun yang terjadi tetep Hore!

Tim Hore. Apapun yang terjadi tetep Hore!

Tami berpindah tangan ke saya dan gak mau lepas :')

Tami berpindah tangan ke saya dan gak mau lepas :’)

16 thoughts on “Panti 2,5 Jam

  1. Uhukkkkk….. love u all pokoknya!!
    Ralat.. rombongan telkom bkn telkomsel.. tp msh 1 payung lah yah… bsk” kita cari tempat yg dipelosok yahhh… mungkin bs dijadiin acara rutin buat kita *winkwink…

  2. Waaaa…..bikin acara di pantiii..kok sedih mir, mereka masih punya orang2 yang sayang mereka dan akan ada uluran tangan yang akan jadi keluarga baru merekaaa…dan mereka bahagia sekarang

    • Sedih ngeliat anak-anak yang dibuang sama orang tuanya, ai, mungkin maksud Mira. Tega yah.. buatnya mau, pas udah lahir malah dibuang -_-

  3. Anak yang giring2 kursi itu, yang dikasih nama anaknya Niken, minggu depan sudah sama kami, kami adopsi dia, namanya Yuliansyah. Minta Izin save gambarnya ya…

    • Wah alhamdulillah :’) terima kasih ya Mas Andrian dan sekeluarga mau merawat Anaknya Niken alias Yuliansyah. Semoga Yuliansyah bisa jadi anak yang cerdas dan baik ya..

      Monggo Mas di save gambarnya 🙂

    • selamat yah mas andrian, sebenarnya sy mau melakukan apa yg dilakukan mas adrian, jika berkenan, sy pengen konsultasi sm mas adriqn dqn istri ttg adopsinya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s