Eurotrip Lagi (3): Beramai-ramai di Jerman

Perbatasan Jerman-Denmark, 26 September 2013

Hari 1 – Tepar
Akhirnya sampe bandara Hamburg-Lubeck juga setelah tersiksa gak bisa tidur dan dikunciin di bandara Pisa malemnya. Gila banget ini mah ngantuknya. Tadi pagi pas lagi nunggu pengumuman boarding, kepala saya kliyengan dan saya senderan langsung ke tiang deket tempat duduk. Eh malah ketiduran sampe coklat yang udah setengah dimakan ditangan jatuh ke lantai. Haha. Dan akhirnya tadi untuk pertama kalinya di Eropa, saya bisa tidur di pesawat. Udah gak peduli lagi sama gaya lepas landasnya pilot R*an Air yang gaya nyetir pesawatnya ala-ala supir metromini Jakarta. Habis baca doa saya langsung bablas tidur sampe ada pengumuman kalau kita udah sampai di bandara Hamburg-Lubeck, bandara yang sebenernya ada di kota Lubeck, satu setengah jam dari Hamburg.

Saya sampe terminal bus Hamburg jam 09.30 pagi, sejam dari waktu janjian sama Aissa. Aissa ini adalah mahasiswi asal Aceh yang lagi ngambil master disini. Saya, Mira, dan Kiki akan nginep di apartemennya Ai selama 4 hari dan bakal minta dimasakin sama Ai, karena dia terkenal jago masak.
Iya, kita emang kadang suka gak tau diri.

Saya nunggu di bangku depan McD sambil goyang-goyang karena kedinginan dan biar gak mendadak ketiduran di emperan toko saking ngantuknya. Setengah jam, masih goyang-goyang semangat sambil ngecengin Mas-mas Jerman ganteng (udah pernah saya bilang kan kalau cowo Jerman tuh guanteng buanget? Hahaha). Sejam kemudian, mulai kedinginan banget dan ngemilin stok bekel dari Italia. Sejam seperempat kemudian, mulai ngelilingin ruko ala-ala tawaf kabah. Akhirnya Ai datang jam 11 dan kita langsung naik kereta ke apartemennya.

Sampe di apartemen Ai, saya langsung ngeluarin mie rebus. Ceritanya mau jadi tamu yang santun dan rada modal, bawa stok makanan sendiri. Si Ai-nya malah bingung dan masak buat saya. Haha. Dan bener, masakan Ai enak banget!
Habis makan, saya cuci muka, tangan, kaki, shalat, dan minta ijin ke Ai buat tidur siang sebentar karena udah gak kuat lagi ngantuknya. Waktu itu sekitar jam 1 siang. Saya kebangun karena suara adzan dari laptopnya Ai, “udah Ashar ya Ai?”
Ai: udah Maghrib, Nya.
Ternyata saya tidur siang 6 jam. Hahaha.

Mira dan Kiki sampai stasiun jam 7 malem. Begitu ngeliat mereka dari jauh, saya udah lonjak-lonjak kegirangan, sedangkan mereka berdua bisik-bisik pura-pura gak kenal.
Mira dan Kiki: *nyuekin saya* Ai, apa kabar? Nyanya gak nyusahin kan? Makannya banyak ya? Kerjaannya tidur ya? Duh maaf ya..
Saya: ………………

Hari 2 – Jalan-jalan di Pelabuhan
Hamburg terkenal dengan pelabuhannya. Bahkan kalau kita beli tiket seharian, selain gratis naik bus dan kereta, kita juga bisa gratis naik kapal dari titik satu ke titik satu lagi. Gak penting juga sih sebenernya karena si kapal cuman nyusurin pelabuhan.

Kapal di port Hamburg

Kapal di port Hamburg


Bang Firman dan para adek-adek manis

Bang Firman dan para adek-adek manis

Habis dari pelabuhan, kita jalan ke arah gedung pemerintahan. Besar banget dan atapnya hijau. Dideket gedung tersebut, banyak toko-toko pakaian atau makanan. Eropa banget lah yang gak punya mall besar-besar, tapi kalau kita mau belanja kita bisa jalan-jalan di centrum (alun-alunnya). Kali ini toko-toko itu berderet di tepi sungai Elbe. Sungai yang besar, bersih, ditengah-tengahnya ada air mancur, ada beberapa kapal putih berjejer, dan banyak burung putih besar. Oh, I’m in love with Hamburg.

Lambang kota Hamburg, Pak Nelayan

Lambang kota Hamburg, Pak Nelayan

Hari ini kita janjian ketemuan sama tamu jauh dari Gottingen, Bang Firman, mahasiswa Aceh (juga) yang sekarang lagi ambil S3. Bahkan dia diterima S3 sebelum lulus sah dari S2nya yang juga di Gottingen. Ckck, memang sungguh membanggakan Abang ini. Kira-kira 3 mingguan sebelumnya, saya, Kiki, dan Mira heboh ngebujug Bang Firman buat dateng ke Hamburg. Alesannya sih karena saya mau dateng dari Italy haha. Penting banget alesannya. Padahal kita sebenernya pengen minta dijajanin.
Mira: kita ngopi dimana ya?
Ai: ada didekat sana, enak pula.
Saya: jajanin ya Bang *naik-naikin alis ke Bang Firman*
Bang Firman: wah, Abang gak bawa uang cash nih.
Kiki: kan bisa gesek, Bang. Jangan kayak orang susah deh.
Bang Firman: *pasrah*
Ahaha senengnya punya Abang baik hati, cerdas, dan rela naik kereta 4 jam kemari demi ngejajanin adek-adeknya yang gak tau diri ini.

Oiya satu lagi temen jalan-jalan sore ini, Farsi, adek-adek galau yang lagi mendedikasikan hidupnya di kegiatan social di Jerman. Jadi kalau Bang Firman pembawaannya kalem banget, Farsi tipe yang lincah kebanyakan gerak yang tingkat keponya 11-12 kayak saya. Jadilah pas di kereta pulang, Bang Firman harus bener-bener pasang muka sok cool pas kita ngepoin tentang calon istrinya. Hahaha.

Toko disamping sungai

Hari 3 – dari Bremen ke Luneburg
Siang ini saya, Ai, Mira, Kiki, dan Farsi beli tiket kereta group-an biar bisa jalan-jalan seharian dengan harga murah. Itu salah satu enaknya jalan-jalan di Jerman, si tiket group-an. Kalau kita beli tiket ber-5, cuman dengan 40 euro (berarti 8 orang aja perorang) kita bisa jalan-jalan ke beberapa kota di Jerman yang biasanya harga tiket perorangnya bisa sampe 20 euro-an lebih.

Bremen adalah kota babi. Literally. Karena banyak banget patung babinya entah kenapa. Sebenernya Bremen terkenal dengan folktale ‘para musisi’ yang dibuat sama Brothers Grimm. Ceritanya si musisinya selalu bawa hewan-hewan, makanya banyak patung hewan disana. Di Bremen saya juga ketemuan dengan Ima, temen SMP saya. Kita udah gak pernah ketemu sejak lulus SMP, dan malah ketemu akhirnya di Eropa. Hahaha. Life is quite funny sometimes.

Yang mana Farsi? Yang lagi mangap


Pemusik dan hewan-hewannya


Bersihin idung dulu ya, Bi


Bareng Ima! 🙂

Sorenya kita ke kota yang kata Farsi, “cantek kali kotanya!” Luneburg. Beda sama Bremen, kota Luneburg cukup kecil, tapi memang cantik.

Luneburg dan kalinya


Jalan setapak di Luneburg

Satu hal yang buat saya panik selama tinggal di Hamburg adalah berat badan saya yang naik 2 kg setelah turun 5 kg. Ihik. Diet bener-bener gagal karena Ai dan Mira selalu masak yang enak-enak dan setiap saya berikrar, “baiklah, besok mau diet!” Mira pasti selalu bales dengan kalem, “yaudah gih. Kita besok pagi sarapan nasi gurih (nasi gorengnya Aceh yang gak pake kecap) ya, Ki.”
Kamfret!

Hari 4 – Copenhagen, we’re coming!
Dari jam 5 pagi tadi kami semua (kecuali Farsi pastinya yang tidur di apartemennya sendiri) udah grabak-grubuk siap-siap buat naik kereta api jam 7 pagi. Saya dan Kiki ke Copenhagen, Mira balik ke Bonn. Kereta ke Copenhagennya gak terlalu panjang tapi baguuus! Sofanya empuk dan katanya nanti siang si kereta akan masuk kedalam feri buat nyeberangin laut Baltic selama sekitar sejam.

Terima kasih Ai dan Farsi atas kebaikannya udah menampung gadis-gadis irit ini. Terima kasih Bang Firman udah berjuang ke Hamburg walaupun hanya di bully sama adek-adeknya disana.

Well, say hi to Copenhagen!

Saya: kita foto ala kedinginan yuk! Mira: *langsung ambil selimut dan pose* Kiki: *manyun* harus yaa..  Hahaha

Saya: kita foto ala kedinginan yuk! Mira: *langsung ambil selimut dan pose* Kiki: *manyun* harus yaa..
Hahaha

Advertisements

22 thoughts on “Eurotrip Lagi (3): Beramai-ramai di Jerman

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s