09102013

Pondok Gede, 22 Oktober 2013

Cerita kemarin: https://cutisyana.wordpress.com/2013/10/14/08102013/

Untuk menuju Jakarta dari Roma saya menggunakan Etihad yang kebetulan kerja sama dengan pesawat Italia, Alitalia. Jadi dari Roma ke Abu Dhabi saya pakai Alitalia, baru dari sana sampai Jakarta pakai Etihad.

Pesawat Alitalia lumayan juga, walaupun ukurannya gak terlalu besar kayak pesawat antar benua lainnya, tapi pelayanannya oke dan terbangnya juga enak. Dan yang paling penting makanannya enak dan banyak hahaha.

Temen sebangku saya waktu itu adalah perempuan dari Australia. Pas awal-awal dia duduk disamping saya, dia langsung sibuk memakai syal, meletakkan tas tangannya dikolong tempat duduk, dan langsung mulai membaca novel. Sedangkan saya langsung sibuk cari-cari film di channel Alitalia.

Gak beberapa lama kemudian..
Mbak Australia: So, are you going to Australia too?
Saya: Nope. I’m going back to my country, Indonesia..
Mbak: Ah, you’re an Indonesian then..

Jadilah kita ngobrol-ngobrol. Ternyata dia baru aja ngunjungin pacarnya di Italia yang dapet tugas sebagai anggota militer di Afghanistan. Dan ini adalah kali pertama dia ke Eropa. Saya juga cerita sedikit tentang Eropa, kuliah saya, dan pastinya promo tentang Indonesia. Dan si Mbak bilang kalau Bali sekarang udah gak bagus lagi jadi tempat wisata, “kotor. Berantakan. Sayang banget tempat bagus kayak gitu dirusak sama turis-turis yang gak tau diri!”
Merdeka!

Saya: I’m starving.. huhu..
Mbak: I just wanna say that! I’m starving like hell! Where’s food?

Jadi si Alitalia delay karena nungguin penumpang mereka yang gak kunjung sampe dari Venice. Jadilah saya dan si Mbak mulai mati gaya kelaperan. Ngobrol tapi ngeringis kelaperan. Kasian.

Akhirnya setelah 30 menit si pesawat terbang dan sekitar 20 menit kemudian mulailah para pramugari dan pramugara hilir-mudik dengan gerobak makanan. Saya langsung ngelirik si Mbak sambil nyengir, “ahay, food!” Si Mbak juga ngelirik sambil nyengir girang ke saya. Hahaha. Habis makan pasta, tiramisu, sayur, dan roti, si Mbak akhirnya tidur dan saya lanjut nonton film.

Saya termasuk tipe orang yang susah tidur di tempat sembarangan. Di pesawat, kereta, bus, atau stasiun di Eropa saya pasti cuma bisa ngeliatin temen-temen saya yang dengan gampangnya tidur nyenyak. Tapi anehnya saya gampang banget ketiduran di angkot dan bus di Indonesia. Haha. Mau busnya pake AC beneran atau Angin Cepoi-cepoi, begitu duduk pasti saya langsung ngantuk.

Akhirnya setelah 6 jam terbang, kita landing di bandara Abu Dhabi. Begitu masuk ke dalam bandaranya, rasanya kayak kecemplung di dalam batang pohon palem karena bentuk atap bandaranya yang melengkung dan ditengah ruang tunggu ada tiang besar hijau yang mirip banget sama batang pohon.

image

Taken from visitabudhabi.ae

Saya langsung ke bagian transit untuk ngedapetin boarding ticket ke Jakarta baru habis itu nyari tempat duduk yang bisa selonjorin kaki. Saya duduk dan langsung ngeluarin laptop untuk urusan lamar-ngelamar kerja. Haha. Nasib mahasiswa baru lulus.

Saya duduk disamping Mas-mas yang kayaknya dari Bangladesh. Ngeliat saya serius banget sama laptop sambil goyang-goyangin kepala dengerin mp3 pake headset, dia jadi kepo. Si Mas ngejulurin kepala ke deket saya dan ngebaca apa yang saya tulis di laptop. Sayanya pura-pura gak tau dan si Mas tetep kepo sampe beberapa menit kemudian tetep ngeliatin saya yang lagi ngetik. Deuh si Mas minta ditoyor.

Dua jam sebelum boarding, saya akhirnya ke kamar mandi buat cuci muka dan beberes jilbab. Ya kali aja setempat duduk sama yang lucu-lucu kan. Di kamar mandi saya ngobrol sama petugas kamar mandi yang ternyata dari Uganda.
Mbak Uganda: Ah, you’re Indonesian! But you don’t look like other Indonesians.
Saya: Really?

Si Mbak cerita kalau dia sering banget ketemu orang Indonesia di bandara itu. Iyalah secara emang selain si bandara tempat transit pesawat dari berbagai negara untuk ke Jakarta, banyak juga TKW disana. Dan biasanya orang-orang Indonesia ini bergroup kemana-mana daaaaan sering ngebuat berantakan. “But they’re friendly, even though they can’t speak English. Too bad I can’t communicate with them..” 

Saya memang sering dapet cerita tentang para pejuang devisa Indonesia ini, mulai dari yang lucu, sedih, sampai yang ngebuat terharu. Temen saya pernah transit di Abu Dhabi tahun kemarin dan dia kenalan dengan mahasiswi Indonesia yang kuliah di UK. Si Mahasiswi langsung curhat,
“Aku suka sebel sih sebenernya transit di negara Arab. Banyak TKW soalnya. Aku kan mukanya pribumi bener ya.. jadi suka disangka TKW sama mereka. Pernah waktu itu tiba-tiba ada yang nyamperin aku dan langsung nanya ‘Mbak majikannya orang mana?’”
Hahaha.

Sekitar jam 10 saya mulai ke gate 33 untuk security check. Disana ada antrian panjang orang-orang yang kayaknya orang Bangladesh lagi. Mereka pakai seragam, cowok semua,  keliatan bingung, dan ada beberapa orang yang ngeorganisir mereka. Kayaknya mereka pekerja pabrik atau entah apa.

Habis lolos dari si security check yang sama sekali gak ketat, saya jalan-jalan ke kamar mandi dan nemuin Mbak-mbak Indonesia nyisir sambil curhat disana.
Mbak 1: saya sih alhamdulillah kerja disini tapi belum kawin. Coba udah, pasti kepikiran keluarga terus. Maunya pulang melulu deh..
Mbak 2: Iya ya.. Mbak, sisirnya aku mau dong..

Dan pas ketemu Mbak-mbak lain di boarding room..
Mbak 3: …semoga ya kamu segera ketemu jodoh *sambil puk-puk bahu Mbak 4*
Mbak 4: amiin.. sama orang yang baik..
Ternyata virus galau jodoh udah menyebar ke jazirah Arab.

Kita boarding jam 11 siang. Kita itu maksudnya semua penumpang Etihad tujuan Jakarta yang 70% orang Indonesia, mulai dari Ibu-ibu kaya, Bapak-bapak pejabat, Mbak dan Mas TKI, sampai mahasiswi kucel kayak saya. Begitu sampai di tempat duduk dan pakai seatbelt saya langsung ketiduran sampe akhirnya Bapak-bapak Arab ngelangkahin saya dan duduk disamping saya.

Pesawat Etihad ternyata nyaman loh. Ini bukan promosi berbayar ya. Pesawatnya sih keliatan udah gak terlalu baru, tapi ruangan kakinya cukup luas, bangkunya empuk, film-filmnya update banget, dan makanannya enak.

Setelah 8 jam terbang dan bolak-balik kamar mandi, akhirnya jam 22.10 WIB (akhirnya WIB juga!) kita landing di Soetta. Rada deg-degan juga mau ketemu Mama, Ayah, dan Nikmal (adek saya), sampe beresin jilbab dan semprot parfum. Hahaha.

Sejam kemudian, karena nunggu bagasinya lama bener, saya ngedorong troli penuh koper keluar bagasi. Banyak orang yang nunggu disana. Saya makin deg-degan. Tiba-tiba diantara orang-orang itu ada satu bapak-bapak tinggi besar yang rada mirip Chinese ngelambai-lambai sambil nyengir ke saya.
Ayah: Nyanya!
Saya: *sok cool* Dedi!
Ayah meluk saya sambil elap-elap air mata terharu.

Dan dari kejauhan dateng Ibu-ibu pakai jilbab ke arah kita.
Mama: *meluk* Anak Mama.. Alhamdulillah ya Allah akhirnya bisa…
Saya: *meluk mama sambil nahan nangis* Mama..
Mama: ..dipertemukan lagi dengan anak hamba..
Saya: ….kok Jakarta panas.. Nyanya jadi sedih.

Dan gak lama kemudian muncul Mas-mas jenggotan tinggi besar lainnya. Adek saya, Nikmal, yang langsung sibuk foto-fotoin saya dan barang-barang saya.

Ah senangnya ketemu Mama, Ayah, Nikmal lagi. Bahagianya bisa ngeliat banyak orang Indonesia lagi. Dan bersyukur banget akhirnya bisa makan makanan Indonesia yang super ngangenin dan banyak MSGnya itu.

Well then, the 2-years chapter was ended blessfully. It’s time to start a new great chapter. Bismillah.

30 thoughts on “09102013

  1. wondering about my own 2.5 years-chapter (inshaallah), how will it end >.<

    ceritanya campur aduk dek ipsy.. kocak diawal, tp akhirnya huhu…kebayang terharunya…overall..as always lah..sukaaa *kecup basah

    btw..gak ketemu mas2 bersorban yg baru dideportasi disana?? rugi amat nya :p

    • Iya sungguh hari yang sangat campur aduk kakak mira.. dan capeknya zuperrrr..  Entah kenapa kemaren adanya mas2 bangladesh huhu. Dan gak kedeportasi mereka..

      In-sha Allah cerita 2,5 tahun lo berakhir dengan menemukan si dia ya.. eaaaa!

      Sent from Samsung Mobile

      • sempet sih beberapa kali ditanya begitu ama TKI yang berangkat barengan dr Qatar/ Jakarta, sempet dongkol juga sih, tp setelah dipikir kenapa dongkol, wong mereka kerja juga halal, pejuang devisa juga toh…

      • Karna mereka tampangnya bingung mbak. Dan mungkin udh semacam ‘tradisi’ ya malakin tkw 😦
        Harusnya si provider tkwnya kasih pengarahan gitu biar ga kepalak di bandara..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s