Eurotrip Lagi (1): Jalan-jalan Lagi dan Lagi

Rende, 5 Oktober 2013
23.03 CEST

Kalau kata orang bijak, ketika kamu melakukan perjalanan (trip) selain kamu akan belajar banyak dari tempat yang kamu kunjungi, kamu akan lebih mengenal dirimu sendiri. Dan itulah salah dua penyebab kenapa saya suka jalan-jalan, selain kalau (alhamdulillah) jalan-jalannya gratisan atau dapet promo. Karena setelah saya beberapa kali jalan-jalan murah alias backpackeran, saya jadi tau kalau saya adalah orang yang cukup cuek dan gak takutan berada di tempat asing dan dengan orang asing sendirian. Contohnya pas saya pulang menuju Rende (Italy) dari Spanyol bulan Agustus kemarin.

Waktu itu saya harus naik pesawat malam yang baru mendarat di airport Lamezia Terme sekitar jam 21.30. Dari situ saya harus naik kereta atau bus airport atau mobil sewaan ke Rende, tempat saya tinggal. Tapi karena saat itu adalah tanggal 17 Agustus yang masih dalam rangkaian liburan besar keagamaan disini (bukan, bukan 17 agustusan), perusahaan mobil sewaan juga ikut libur. Bus airport juga udah gak ada karena saya sampai kemaleman. Opsi yang tersisa berarti naik kereta dari stasiun Lamezia Terme sampai ke Rende. Yang saya tahu, kereta ke Rende sudah gak ada lagi jam segini, baru ada besok hari jam 7 pagi. Akhirnya saya nekat tidur di stasiun Lamezia Terme yang menurut gosip tempatnya kurang aman dan memang nyeremin. Sampai-sampai pas saya udah cari posisi yang nyaman di bangku ubin di deket rel kereta, temen saya message nyuruh saya untuk pindah nginep ke stasiun Paola, yang jaraknya 30 menit dari Lamezia Terme.

Tapi karna saya juga udah beli tiket kereta dari Lamezia untuk besok pagi dan saya ngerasa aman-aman aja disana, walaupun ternyata memang banyak bener abang-abang dari Afrika dan Bangladesh yang bawa karung besar hilir-mudik di stasiun, saya akhirnya mutusin buat nginep disana.

Berbekal bismillah, saya masuk ke ruangan tunggu buat tidur yang entah kenapa baunya kayak terasi. Ternyata di ruangan itu udah ada beberapa abang-abang besar itu yang tidur disana dan satu nenek-nenek. Nah, disana saya baru sadar ternyata saya bukan tipe orang yang bisa tidur dimana aja. Saya ngeliat sekitar, si abang-abang udah banyak yang mendengkur tidur di kursi atau di lantai dengan alas kardus. Si Nenek juga mulai tidur sampai kadang buang gas (plis deh, Nek!) di tempat tidur panjang. Nah sebelnya, kalau aja posisi tidur si Nenek rada kepinggir, mungkin saya juga bisa berbaring di tempat duduk panjang itu dan tidur, bukannya malah ngejagain si Nenek dan Abang-abang itu tidur sampai pagi. Bah!

Jam 1 pagi, saya mulai nutup buku bacaan saya dan berusaha tidur sambil duduk di bangku besi. Gak berhasil. Saya pangku backpack 10 kg saya biar kepala saya bisa saya taro diatasnya dan mungkin akhirnya saya bisa tertidur, tetep gak berhasil. Akhirnya saya baca ulang buku saya. Begitu saya ngeliat ke arah luar waiting room yang terbuat dari kaca tebel ternyata ada Bapak-bapak yang melintas dan langsung berhenti didepan ruangan. Si Bapak ngeliat ke arah saya, saya langsung pura-pura serius baca. Dari ujung mata saya ngeliat kalau si Bapak melambai-lambaikan tangannya memanggil saya. Saya tetep pura-pura gak lihat. Setelah sekitar 2 menit, si Bapak akhirnya pergi tapi dia balik lagi sekitar 5 menit kemudian dan mulai memanggil-manggil saya lagi. Hiii. Saya makin khusyuk baca doa. Karena kalau misalkan dia memang polisi, seharusnya dia langsung aja nyamperin saya kan dan bilang dengan sopan, “Mbaknya, ini ruangannya kayaknya kurang oke buat istirahat, kamu tidur di pos polisi aja.” Lah tapi ini si Bapak keukeuh ngelambai-ngelambai sambil ngerokok dan ngeliatin saya setiap 5 menit dan bolak-balik terus sampai setengah jam kedepan.

Setelah berjam-jam yang panjang banget, jam 5 pagi saya keluar dari waiting room dan langsung nyari kopi dan croissant biar gak pingsan karena saya udah beneran cape waktu itu. Habis sarapan, saya duduk di bangku marmer panjang di pinggir rel dan iseng rebahan sambil tidur-tiduran sebentar. Ternyata saya ketiduran sekitar setengah jam dan kebangun karena ada petugas kebersihan berdiri di depan saya. Yasudah akhirnya saya berusaha tetep sadar sampai akhirnya kereta api ke Rende dateng jam 7 pagi.

Hasilnya, saya tepar sampai 3 hari kemudian dan gak mood buat jalan-jalan kemana-mana setiap temen saya ngajakin ke pantai disekitar Rende. Si backpack juga baru saya unpacking seminggu kemudian haha.

Tapi walaupun udah tau kalo backpackeran pasti cape, penuh petualangan, dan kadang rada serem, dua minggu habis saya Eurotrip Agustus, saya mulai merencanakan Eurotrip September karena uang beasiswa udah turun. Hehe.

Setelah saya beli tiket pesawat dan perintilannya untuk pulang ke Indonesia tanggal 8 Oktober, saya ngitung-ngitung sisa duit dikurangin kebutuhan selama sebulan di Rende. Ternyata masih cukup buat jalan-jalan ke beberapa negara walaupun hasilnya harus super irit. Akhirnya setelah mengumpulkan semua opsi rute termurah dan cara terefisien survive selama trip, saya mutusin buat jalan-jalan ke Jerman (lagi), Denmark, dan Swedia. Dan karena saya gak suka solo trip, saya ngajak salah satu sahabat saya yang lagi sekolah di Jerman, Kiki, buat Eurotrip (irit) bareng selama seminggu.

Hasilnya?

Saya disamperin Abang-abang Romania karena dia pingin ngingetin kalau saya adalah anak yang baik, saya tidur di emperan toko di Pisa sampai menggigil kedinginan, ketemu banyak temen di Jerman dan Goteborg, akhirnya tau kalau orang-orang Scandinavia ramah banget, dan…..

Kasih tau gak ya… hahaha.

Tunggu di cerita selanjutnya ya.

Ciao.

Si Ijo Kesayangan

Si Ijo Kesayangan

Advertisements

5 thoughts on “Eurotrip Lagi (1): Jalan-jalan Lagi dan Lagi

    • alhamdulillah gak ketemu lagi gak. Makanya aku gak keluar-keluar dari waiting room sampe pagi.. hii..

      Jangan-jangan…
      Kasih tau gak ya…
      hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s